News
Realisasi Insentif Pajak per 30 Juni Capai Rp 11,8 triliun, Ini Datanya

Tuesday, 21 July 2020

Realisasi Insentif Pajak per 30 Juni Capai Rp 11,8 triliun, Ini Datanya

JAKARTA. Realisasi penggunaan insentif pajak dalam rangka penanggulangan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) per 30 Juni mencapai Rp 11,8 triliun yang berasal dari 365.833 Wajib Pajak (WP). Dengan jumlah ini maka penyerapan insentif pajak tercatat baru mencapai 16,83% dari total pagu anggaran yang disediakan yaitu sebesar Rp 70,1 triliun. 

Adapun pemberian insentif ini dilakukan sejak April 2020 dalam berbagai skema seperti Pajak Penghasilan (PPh) pasal 21 ditanggung pemerintah (DTP), penghapusan PPh Pasal 22 Impor, pengurangan anbgsuran PPh Pasal 25 hingga 30%, percepatan restitusi Pajak Pertambahan Nilai (PPN) hingga PPh final DTP untuk wajib pajak UMKM. 

Sementara, penggunaan insentif terbesar berasal dari fasilitas percepatan restitusi PPN yaitu sebesar Rp 4,59 triliun. Sedangkan fasilitas pengurangan 30% angsuran PPh Pasal 25, sebesar Rp 3,44 triliun, fasilitas penghapusan PPh pasal 22 Impor terserap Rp 2,96 triliun, PPh Pasal 21 DTP Rp 688 miliar, dan PPh final UMKM sebesar terserap Rp129 miliar. (lihat tabel)

No Jenis Insentif Jumlah WP Nilai Insentif Anggaran
1 PPh Pasal 21 DTP 106.187 Rp 688 miliar Rp 39,66 triliun
2 Pengurangan PPh Pasal 25 48.432 Rp 3.443 miliar Rp 14,40 triliun
3 Penghapusan PPh Pasal 22 Impor 9.023 Rp 2.958 miliar Rp 14,75 triliun
4 Restitusi PPN DIpercepat 3.816 Rp 4.595 miliar Rp 5,80 triliun
5 PPh Final UMKM 198.375 Rp 129 miliar

Rp 2 triliun

  JUMLAH 365.833 Rp 11,813 miliar Rp 77,01 triliun

Baca Juga: Relaksasi Pajak Bagi Terdampak Covid Diperpanjang Hingga Desember 2020

Pemberian fasilitas ini tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) nomor 23/PMK.03/2020 yang kemudian direvisi dan diganti oleh PMK nomor 44/PMK.03/2020 dan diubah lagi dengan PMK nomor 86/PMK.03/2020. Dalam perubahan yang terakhir, pemerintah memperpanjang jangka waktu pemberian fasilitas dari sebelumnya hanya berlaku hingga masa pajak September menjadi maksimal masa pajak Desember 2020. Selain itu, pemerintah juga menambah jumlah Klasifikasi Lapangan Usaha (KLU) yang berhak mendapatkan fasilitas. 

Hingga semester pertama 2020 hampir seluruh KLU yang memenuhi kriteria penerima insentif telah memanfaatkan fasilitas ini. Perdagangan dan manufaktur merupakan sektor industri dengan jumlah KLU pengguna fasilitas terbanyak, yaitu masing-masing sebanyak 808 KLU dan 377 KLU. Namun demikian, jika dibandingkan dengan jumlah KLU yang sebetulnya eligible untuk memanfaatkan insentif, rasio pemanfaatannya masih lebih rendah dibandingkan sektor lainnya yaitu baru 91% dan 66,6%.

Data ini diperoleh pemerintah berdasarkan laporan realisasi yang disampaikan wajib pajak kepada pemerintah. Pemerintah berharap semakin banyak wajib pajak yang memanfaatkan fasilitas ini. Sebab, tujuan dari pemberian fasilitas ini untuk mendorong perekonomian nasional, ditengah tekanan pendemi Covid-19. Itu pula yang menjadi alasan pemerintah merevisi ketentuan pemberia fasilitas ini sebanyak dua kali.

Selain itu, pemerintah juga berharap selain memanfaatkan fasilitas, masyarakat juga secara rutin menyampaikan laporan realisasi penggunaannya. Hal itu dilakukan terkait proses evaluasi yang dilakukan pemerintah atas pemberian insentif. (ASP)



Related


Global Recognition
Global Recognition | Word Tax     Global Recognition | Word TP
Contact Us

Jakarta
MUC Building
Jl. TB Simatupang 15
Jakarta Selatan 12530

+6221-788-37-111 (Hunting)

+6221-788-37-666 (Fax)

Surabaya
Graha Pena 15th floor
Jl. Ahmad Yani 88
Surabaya 60231

+6231-828-42-56 (Hunting)

+6231-828-38-84 (Fax)

Subscribe

For more updates and information, drop us an email or phone number.



© 2020 All Rights Reserved
Need Our Services?