News
Sri Mulyani Prediksi Serapan Pajak Komoditas 2023 Susut

Wednesday, 10 August 2022

Sri Mulyani Prediksi Serapan Pajak Komoditas 2023 Susut

JAKARTA. Penerimaan pajak dari sektor komoditas pada tahun 2023 diprediksi akan turun dibandingkan tahun 2022. Hal ini dikarenakan commodity boom, yang ditandai naiknya harga komoditas tidak akan terulang di tahun depan.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebut, penerimaan pajak dari komoditas tahun depan diperkirakan hanya Rp 279 triliun saja.

Padahal, selama ini komoditas dinilai menjadi faktor pendorong penerimaan pajak dan penerimaan negara bukan pajak (PNBP).

Mengutip CNNIndonesia.com, turunnya kontribusi penerimaan pajak dari komoditas akan mempengaruhi penerimaan negara secara keseluruhan di tahun depan.

Baca Juga: Harga Komoditas dan Pemulihan Ekonomi Kunci Capaian Pajak 2021

Komoditas yang memiliki kontribusi paling tinggi terhadap penerimaan di antaranya minyak mentah dunia, yang harganya sudah menembus level US$ 100 per barel di tahun ini.

Sementara tahun depan pemerintah memperkirakan harga minyak mentah dunia hanya akan berada di level US$ 90 per barel saja.

Komoditas lain yang memiliki kontribusi cukup besar lainnya adalah Batubara. Harga Batubara tahun ini sempat menembus US$ 244 per ton, namun tahun depan diprediksi hanya US$ 200 per ton saja.

Harga komoditas Crude Palm Oil (CPO) atau minyak kelapa sawit mentah tahun mampu menembus harga US$ 1.350 per ton. Namun tahun depan diprediksi turun ke level US$ 1.000 per ton. (ASP)



Related


Global Recognition
Global Recognition | Word Tax     Global Recognition | Word TP
Contact Us

Jakarta
MUC Building
Jl. TB Simatupang 15
Jakarta Selatan 12530

+6221-788-37-111 (Hunting)

+6221-788-37-666 (Fax)

Surabaya
Graha Pena 15th floor
Jl. Ahmad Yani 88
Surabaya 60231

+6231-828-42-56 (Hunting)

+6231-828-38-84 (Fax)

Subscribe

For more updates and information, drop us an email or phone number.



© 2020 All Rights Reserved
Need Our Services?