News
Sri Mulyani Rilis Ketentuan Relaksasi Pajak Untuk Tenaga Ahli Asing

Thursday, 04 March 2021

Sri Mulyani Rilis Ketentuan Relaksasi Pajak Untuk Tenaga Ahli Asing

JAKARTA. Pemerintah memberikan keringanan atau relaksasi pajak bagi tenaga kerja asing yang memiliki keahlian tertentu. 

Relaksasi yang diberikan berupa Pajak Penghasolan yang baru akan dikenakan setelah ekspatriat dengan keahlian tertentu tersebut menjadi subjek pajak dalam negeri selama empat tahun pajak.

Dengan kata lain, warga negara asing tersebut baru akan dipajaki setelah empat tahun bekerja di Indonesia, sebagaimana yang tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 18/PMK.03/2021.

Dalam beleid yang ditandatangani oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani tersebut juga menyebut bahwa penghasilan yang akan dikenakan PPh hanya yang berasal dari Indonesia.

Namun demikian aturan ini juga memberikan opsi kepada tenaga kerja asing tersebut untuk memilih pengenaan PPh berdasarkan ketentuan yang diatur dalam Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda (P3B) atau tax treaty.

Kriteria Tenaga Ahli

Sementara itu, yang dimaksud dengan tenaga kerja asing dengan keahlian tertentu yaitu tenaga ahli di bidang ilmu pengetahuan, teknologi atau matematika yang menduduki pos jabatan tertentu, peneliti asing, yang dibuktikan dengan sertifikat keahlian. 

Sebagai informasi aturan ini merupaja turunan dari Undang-undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja yang telah mengubah sejumlah ketentuan di bidang perpajakan.



Related


Global Recognition
Global Recognition | Word Tax     Global Recognition | Word TP
Contact Us

Jakarta
MUC Building
Jl. TB Simatupang 15
Jakarta Selatan 12530

+6221-788-37-111 (Hunting)

+6221-788-37-666 (Fax)

Surabaya
Graha Pena 15th floor
Jl. Ahmad Yani 88
Surabaya 60231

+6231-828-42-56 (Hunting)

+6231-828-38-84 (Fax)

Subscribe

For more updates and information, drop us an email or phone number.



© 2020 All Rights Reserved
Need Our Services?