Other
Tips Menulis Lancar dan Mengatasi Mental Block

Fhadhila Royani Putri, Quality Assurance Manager MUC Consulting | Tuesday, 21 June 2022

Tips Menulis Lancar dan Mengatasi Mental Block

Kursor yang berkedip-kedip dengan latar belakang putih, bukan pemandangan yang menyenangkan bagi seseorang yang ingin mulai menulis. Seakan-akan menjadi momok, kursor berkedip itu lebih sering membuat kita lekas menutup layar dan beralih ke jendela lainnya dengan dalih mencari inspirasi.

Yang kerap terjadi, sampai penghujung waktu bukannya inspirasi yang didapat, melainkan nyangkut di jendela informasi lain yang lebih menghibur. Alhasil, khazanah terkait berita terkini seputar selebriti bertambah, sementar kursor masih kedap-kedip di sudut kiri atas pada lembar putih digital.

Situasi seperti ini jamak dihadapi oleh orang-orang yang hendak menuliskan gagasannya. Ada dua istilah yang terkait dengan situasi seperti ini, yaitu mental block dan writer’s block.

Mental block didefinisikan lebih luas, yaitu hambatan-hambatan internal yang dialami ketika ingin mulai melakukan sesuatu. Contohnya, dari memulai bisnis, membuat konten media sosial, sampai menulis artikel. Sedangkan, writer’s block dialami oleh penulis yang mentok dan tidak mampu melanjutkan atau menghasilkan karya pada jangka waktu tertentu. Hal ini juga bisa berkaitan dengan mental block.

Tentu keduanya menjadi pembunuh kreativitas. Karena baik mental maupun writer’s block menyebabkan seseorang kehilangan kemampuan atau motivasi untuk melanjutkan apa yang sudah diniatkan. Blokade ini menghalangi akses ke kemampuan kreatif yang paling alami. Biasanya ketika mengalaminya, kita cenderung pesimistis dan merasa bahwa suatu pekerjaan sangatlah sulit atau tidak mungkin dapat diselesaikan.

Ketika kita mempertanyakan pilihan atau opini diri sendiri yang biasanya membuat kita terlalu lama berpikir atau tidak juga memulai sesuatu, maka ini merupakan salah satu pertanda bahwa kita sedang mengalami mental block.

Penyebab Mental Block

Mental block disebabkan oleh berbagai faktor. Penyebab yang paling umum adalah ketika kita terlalu berfokus pada hasil akhir bahkan sebelum memulai. Akan lebih mudah untuk terus maju ketika kita tidak memedulikan seperti apa hasil akhir dari proses yang baru akan dimulai. Sebagai contoh dalam kasus menulis, berbagai skenario pengandaian tentang seperti apa tulisan kita nanti, bagaimana respons pembaca, dan sebagainya, lebih sering membuat kita berakhir tidak melanjutkan apa yang kita ingin tulis ketimbang meningkatkan produktifitas.

Selain itu, terlalu banyak berpikir di awal proses, juga bisa menjadi salah satu penyebab mental block lainnya. Kita mungkin terlalu sibuk ingin menyajikan gagasan yang paling benar dan tanpa cela, atau bisa juga terlalu kaku terhadap suatu pandangan.

Padahal bisa jadi, apa yang kita perlukan adalah tidak terlalu memusingkan hal-hal itu dulu. Kemampuan berpikir kritis mungkin memang bermanfaat untuk membantu mengevaluasi layak atau tidaknya suatu gagasan, tetapi tidak jarang juga akhirnya menjadi penghambat proses penciptaan sebuah karya.

Penyebab lainnya dari mental block adalah ekspektasi diri yang terlalu tinggi. Kita sering kali memasang standar tinggi terhadap suatu hasil. Sibuk bolak-balik membaca ulang dan menyunting tulisan padahal tulisan baru seperempat jalan. Ini adalah salah satu contoh jebakan standar atau ekspektasi tinggi yang diciptakan seorang penulis.

Banyak penulis senior yang mengingatkan penulis baru untuk terus menulis dengan cepat ketika sedang ada ide. Sebab, ketika kita berhenti untuk membaca ulang biasanya malah menjadi penghambat selesainya sebuah tulisan. Sebagai penulis, kita harus membiarkan jiwa penulis kita yang menyelesaikan tulisan, bukan si penyunting bahasa. Ada waktu khusus untuk menyunting, yang terpenting tuangkan dulu apa yang ada di kepala.

Butuh Istirahat

Penyebab lainnya yang juga umum dan sering kali tidak disadari adalah terkait dengan kesehatan mental. Psikolog Susan Reynolds,seperti dikutip dari psychologytoday.com, menyebutkan bahwa kondisi kelelahan mental atau burn out juga dapat menjadi faktor yang mengakibatkan mental block.

Ketika kapasitas otak kita sudah mencapai titik maksimalnya, bisa jadi sebenarnya kita hanya sedang butuh istirahat. Kita tentu punya ambang batas, baik secara fisik, mental, maupun emosional. Pada akhirnya, tubuh, otak, atau emosi kita akan menuntut waktu istirahat.

Saat mengalaminya, kita mungkin berpikir bahwa kita sedang mengalami mental block. Padahal sebenarnya kita hanya sedang butuh berhenti sejenak.

Mengenali dengan baik mental block yang mungkin kita alami, dapat menjadi salah satu solusi untuk keluar dari kebuntuan. Ketika kita lebih menyadari keberadaan mental block ini dan mampu menerimanya sebagai situasi yang normal, mala perlahan kita mampu mengurai atau bahkan beradu kuat dengan pikiran-pikiran yang menjadi penghambat proses awal yang akan kita tapaki.

Jadi, jangan biarkan kursor itu hanya kedap-kedip. Dorong terus ke kanan. Kalau capek, istirahat. (Ken) 



Related


Global Recognition
Global Recognition | Word Tax     Global Recognition | Word TP
Contact Us

Jakarta
MUC Building
Jl. TB Simatupang 15
Jakarta Selatan 12530

+6221-788-37-111 (Hunting)

+6221-788-37-666 (Fax)

Surabaya
Graha Pena 15th floor
Jl. Ahmad Yani 88
Surabaya 60231

+6231-828-42-56 (Hunting)

+6231-828-38-84 (Fax)

Subscribe

For more updates and information, drop us an email or phone number.



© 2020 All Rights Reserved
Need Our Services?