News
Ekonomi Digital Picu Peningkatan Sengketa Pajak Internasional

Friday, 13 December 2019

Ekonomi Digital Picu Peningkatan Sengketa Pajak Internasional

JAKARTA. Meningkatnya lalu lintas transaksi lintas batas negara atau yuridiksi yang disebabkan pertumbuhan ekonomi digital, dinilai bisa memicu meningkatnya sengketa pajak internasional.

Hal itu disampaikan oleh Director of The Global Tax Policy Center Vienna University of Economics, Jeffrey Owens, seperti dikutip dari bisnis.com, Jumat (13/12).

Menurut Owens, selain karena volume transaksi yang meningkat dispute pajak internasional juga dipicu belum jelasnya mekanisme pemajakan atas transaksi cross border. Bahkan, negara-negara OECD dan G-20 baru akan membuat konsensus pada tahun 2020.

Owens menambahkan, sengketa ini akan masuk melalui berbagai jalur seperti Mutual Agreement Procedure (MAP). Sebuah mekanisme penyelesaian sengketa pajak internasional yang melibatkan masing-masing otoritas pajak dari negara yang bersengketa. Namun demikian, Owens juga tidak yakin apakah MAP mampu mengatasi persoalan ini. Kondisi ini tentu menjadi hal yang negatif bagi perkembangan investasi. Karena menciptakan ketidakpastian.

Menunggu OECD

Sebetulnya, beberapa negara sudah mengambil langkah dengan mengeluarkan kebijakan perpajakn untuk transaksi digital yang bersifat unilateral. Seperti Inggris, India dan Perancis. Adapun Indonesia, saat ini masih dalam posisi menunggu konsensus global.

Direktorat Jenderal Pajak (DJP) mengungkapkan, solusi jangka panjang untuk mekanisme pemajakan transaksi digital, khususnya untuk pemungutan Pajak Penghasilan (PPh) masih menunggu OECD. Adapun, yang akan dioptimalkan DJP dalam jangka pendek adalah pemungutan atas Pajak Pertambahan Nilai (PPN).




Global Recognition
Global Recognition | Word Tax     Global Recognition | Word TP
Contact Us

Jakarta
MUC Building
Jl. TB Simatupang 15
Jakarta Selatan 12530

+6221-788-37-111 (Hunting)

+6221-788-37-666 (Fax)

Surabaya
Graha Pena 15th floor
Jl. Ahmad Yani 88
Surabaya 60231

+6231-828-42-56 (Hunting)

+6231-828-38-84 (Fax)

Subscribe

For more updates and information, drop us an email or phone number.



© 2020 All Rights Reserved
Need Our Services?